Pengaruh Pencetakan Buku Terhadap Hutan Indonesia

Posted by Cinta Buku on

Industri penerbitan berada di tengah-tengah banyak perubahan lingkungan yang positif, dengan hampir 200 penerbit menetapkan kebijakan yang berarti dan penggunaan serat daur ulang meningkat enam kali lipat dalam beberapa tahun terakhir. Saya senang dengan kemajuan ini. Namun saya masih menjadi pembawa berita buruk: terlepas dari semuanya, industri ini membahayakan beberapa hutan paling penting di dunia —khususnya di Indonesia. Jika kita melihat lebih dekat, jelas bahwa penerbit membuat buku di Asia berkontribusi pada beberapa emisi gas rumah kaca regional terbesar di dunia, dan hilangnya hutan hujan tropis yang paling besar keanekaragaman hayatinya di dunia.

Saya mengerti: pembuatan buku di Asia masuk akal secara ekonomi. Banyak penerbit mengakui ini; pada tahun 2007, AS mengimpor lebih dari 430 juta buku dari China, setara dengan sekitar 10,4% dari buku AS yang diterbitkan. Namun manfaat ekonomi jangka pendek ini jauh lebih besar daripada biaya sosial dan lingkungan jangka panjang dari pilihan ini. Dampak industri buku Amerika terhadap hutan dan masyarakat Indonesia sebagian besar terkait dengan fakta bahwa Cina dan negara Asia lainnya mengimpor pulp dan kertas Indonesia dalam jumlah besar. Bahkan, sebagian besar (71%) ekspor pulp Indonesia masuk ke Cina atau Korea Selatan. Lebih dari 20% impor kertas Cina berasal langsung dari Indonesia atau negara-negara yang dipasok terutama oleh pulp Indonesia.

Apa artinya ini bagi Indonesia? Untuk memulai, hutan tropis negara itu ditebangi dengan laju sekitar lima juta hektar per tahun, untuk produksi minyak sawit dan untuk membuat berbagai produk kayu dan kertas, termasuk kertas yang digunakan untuk memproduksi buku yang ditujukan untuk pasar AS. Selain itu, para ahli memperkirakan bahwa sekitar 65% penebangan di Indonesia terjadi secara ilegal.

Tingkat deforestasi yang cepat ini sangat mempengaruhi masyarakat adat Indonesia. Masyarakat terpaksa dipindahkan dari tanah mereka sehingga hutan yang mereka huni dapat ditebang dan sering diubah menjadi perkebunan pohon monokultur. Negosiasi antara pemimpin masyarakat dan perusahaan penebangan seringkali “dimediasi” oleh pejabat militer atau polisi bersenjata yang memiliki hubungan erat dengan industri pulp dan kertas Indonesia. Dalam beberapa kasus, protes ditindas dengan keras dan para pemimpin komunitas dipenjara. Banyak orang di komunitas ini memiliki sedikit pilihan selain bekerja di perkebunan pohon yang dihasilkan dengan upah yang eksploitatif. Satwa liar Indonesia juga menderita, terutama harimau dan gajah.

Efek pengubahan hutan Indonesia tidak dibatasi oleh perbatasan negara. Rawa gambut Indonesia (lahan basah yang tanahnya lunak dan berdebu sebagian besar terdiri dari lumut yang dapat dipanen untuk bahan bakar atau sebagai aditif tanah) menyimpan sejumlah besar karbon, yang dilepaskan ke atmosfer ketika rawa dikeringkan atau dibakar. Salah satu daerah penghasil kertas besar di Indonesia, provinsi Riau, yang kehilangan hutan pada tingkat setinggi 11% per tahun, menyimpan sekitar 14,6 miliar metrik ton karbon. Itu setara dengan satu tahun emisi gas rumah kaca global.

Tiba-tiba saja, buku-buku percetakan di Asia membawa label harga yang jauh lebih tinggi daripada yang awalnya tampak.

Beberapa penerbit mengambil langkah positif. Banyak dari mereka yang berdiskusi untuk membahas pulp, kertas, dan Indonesia di kantor Random House New York awal tahun ini. Chronicle Books, Scholastic, Pearson dan lainnya memetakan jejak serat mereka, menetapkan kebijakan internasional atau mengambil langkah untuk menggunakan kertas alternatif dan hanya bekerja dengan pemasok kertas yang sah yang merupakan pemimpin lingkungan luar negeri.

Inilah yang dapat dilakukan oleh penerbit-penerbit lain:

Komunikasikan tujuan lingkungan anda dengan pemasok. Biarkan mereka tahu anda mengharapkan mereka untuk membantu anda mencapai tujuan tersebut. Bekerjalah bersama pemasok yang adalah atau bersedia menjadi pemimpin lingkungan. Ketahui dan pahami hutan asal kertas yang digunakan di luar negeri. Hapuskan serat dari hutan Indonesia yang telah ditetapkan “terancam punah” atau “nilai konservasi tinggi.” Jangan menggunakan serat yang mungkin berasal dari hutan gambut di Indonesia. Dukung penghijauan kembali hutan atau lahan gambut yang terdegradasi. Maksimalkan penggunaan kertas daur ulang. Verifikasi poin tiga hingga enam di atas melalui peningkatan penggunaan FSC -kertas bersertifikasi dan kertas dari pihak ketiga yang kredibel lainnya.

Mencetak buku di Asia mungkin lebih murah daripada mencetak di Eropa dan Amerika, tetapi penerbit harus bertanya pada diri sendiri apakah dampaknya terhadap hutan, manusia dan satwa liar di Indonesia bernilai tabungan —dan potensi risikonya.

Tyson Miller, Direktur Green Press Initiative
1 September 2008

Previous
« Prev Post

Related Posts

11.03