Tuttle Publishing: 70 Tahun sebagai Duta Besar untuk Buku-buku Asia

Posted by Cinta Buku on

Tuttle Publishing, yang akan berusia 70 tahun tahun ini, dapat mengklaim akar penerbitan dan penjualan buku New England yang berasal dari Rutland, Vt.-nya George Tuttle, toko percetakan, yang dibuka pada tahun 1832. Namun Charles Tuttle yang, pada tahun-tahun sesudah perang, mengubah bisnis keluarga menjadi salah satu duta Amerika yang paling lama berdiri untuk buku-buku tentang budaya dan bahasa Asia.

Tiba di Jepang pada akhir Perang Dunia II, Tuttle, yang saat itu menjadi perwira muda Angkatan Darat, ditugasi oleh Jenderal Douglas MacArthur dengan membantu membangun kembali industri penerbitan bangsa. Dia segera menyadari peluang untuk menjual dan mendistribusikan buku-bukunya sendiri, dan, pada tahun 1948, dia meluncurkan Tuttle Publishing di Tokyo, menjual buku-buku berbahasa Inggris tentang Asia Timur di took serba ada atau mal-mal Jepang dan di pangkalan Angkatan Darat AS. Dia dengan cepat menemukan bahwa pembaca Amerika tertarik membaca karya dari Jepang dan mendirikan kantor Amerika untuk Tuttle di Vermont.

“Pada suatu masa ketika tidak benar secara politis untuk menjadi sangat pro-Jepang, dia sangat tidak percaya mengatakan bahwa ini tentang orang-orang dan bukan tentang pemerintah, dan bahwa kita semua harus menemukan cara untuk hidup bersama,” kata Christopher Johns, direktur penjualan dan pemasaran perusahaan. Dalam beberapa tahun, Tuttle dan istrinya yang kelahiran Jepang, Reiko Chiba Tuttle, menerbitkan aliran karya Jepang untuk pembaca bahasa Inggris, termasuk Japanese Children’s Favorite Stories, Karate: The Art of “Empty-Hand” Fighting, and Zen Flesh, Zen Bones, yang semuanya masih dicetak dan tetap laris bagi penerbit itu.

Tuttle, yang meninggal pada tahun 1993, menerbitkan 6.000 buku di masa hidupnya dan dianugerahi Japan’s Order of the Sacred Treasure untuk pekerjaannya. “Dia memutuskan bahwa dia memiliki peran untuk bermain dalam membawa pemahaman yang lebih besar tentang budaya Jepang kepada orang Amerika,” kata Eric Oey, yang adalah sepupu Tuttle dan telah berada di pucuk pimpinan perusahaan selama lebih dari dua dekade. "Dia mengejar misi ini dengan gigih selama lebih dari 40 tahun."

Hari ini, Tuttle menerbitkan 160 judul baru per tahun dari kantor di New Clarendon, Vt., dan Singapura. Stafnya 10 terbagi rata di antara dua lokasi, dengan kantor Singapura menangani produksi, desain, dan distribusi internasional di seluruh Asia. Kantor Vermont bertanggung jawab atas editorial dan pemasaran perusahaan, dan Ingram Publisher Services mendistribusikan buku-buku perusahaan itu di AS. 1.600 daftar judul bukunya masih terbit termasuk judul tentang bahasa, kerajinan tangan, seni bela diri, dan memasak.

Penerbitan lintas budaya menambah tingkat kerumitan pada setiap buku yang diterbitkan Tuttle, terutama karena banyak judulnya yang membutuhkan terjemahan dari bahasa-bahasa Asia Timur. Misalnya, untuk menerbitkan buku tentang rajutan Jepang, tim editorial perusahaan harus menjelajahi Amerika Serikat untuk mencari perajut yang dapat berbahasa Jepang. Mereka menemukan Gayle Roehm, seorang guru rajut Jepang, dan setelah berkonsultasi, mereka memilih karya pionir rajutan Jepang, Hitomi Shita, yang berjudul Japanese Knitting Stitch Bible untuk diterjemahkan.

Roehm tidak hanya menerjemahkan tulisan Shita tetapi juga memberikan semacam terjemahan kerajinan. "Dia menerjemahkan pola yang sebenarnya karena instruksi dan pola untuk rajutan Jepang berbeda," kata Johns. "Dia menempatkannya dalam konteks."

Pekerjaan hati-hati penerbit terbayar, dan buku itu adalah salah satu judul laris Tuttle tahun 2017, karena tidak ada bagian kecil dari advokasi lanjutan penerjemah. “Dia juga akan keluar mengajar di jalan dari buku ini,” Johns menambahkan. “Dia pendukung utama. Itu yang terbaik dari semua dunia: penasihat, penerjemah, dan penulis yang sempurna, semuanya jadi satu. ”

Tuttle telah menerbitkan beberapa karya kontroversial. Setelah North Korea Confidential, sebuah buku tentang kehidupan sehari-hari di Korea Utara, diakuisisi oleh penerbit Korea Selatan, otoritas Korea Utara mengeluarkan hukuman mati in absentia untuk setiap jurnalis Korea Selatan yang mewawancarai penulis buku tersebut.

Tuttle juga tidak menentang pemikiran di luar kotak. Pada 2016, ia bermitra dengan World Conservation Society dan Kebun Binatang Bronx, mengumpulkan ratusan ribu origami gajah dari seluruh dunia. Upaya ini menciptakan rekor dunia Guinness dan meningkatkan kesadaran tentang perburuan gajah. Menurut Johns, publisitas di sekitar proyek membantu mendorong pemerintah China untuk menyatakan larangan perdagangan gading. "Kami mencoba menjadi penerbit dan juga melakukan hal-hal baik," kata Johns.

Namun, sebagian besar publikasi Tuttle terletak di persimpangan apa yang disebut John sebagai "topikal dan tradisional." The Filipino Cookbook, tentang masakan tradisional Filipina, dimaksudkan untuk menarik generasi kedua atau ketiga orang Amerika keturunan Filipina menemukan akar mereka. The Book of Tea, sebuah karya klasik tahun 1905 tentang upacara teh Jepang, tidak hanya tentang teh mana yang diminum tetapi juga tentang membantu orang membuat pengaturan yang sempurna untuk melakukan percakapan yang baik dengan orang lain. "Kebanyakan orang membutuhkan percakapan itu dalam hidup mereka lebih dari sebelumnya," kata Johns.

Oleh: Alex Green

Newest
You are reading the newest post

Related Posts

17.53