6 Novel Terbaik Ernest Hemingway

Posted by Cinta Buku on

1. The Sun Also Rises
Novel pertama Hemingway ada di puncak daftar ini karena mencerminkan kepercayaannya pada nilai-nilai tradisionalnya di Midwestern ketika ia menjumpai pengalaman dan nilai baru pasca-Perang Dunia I Eropa. Menggunakan teman-teman dan kenalan yang mengisi kafe-kafe di sepanjang Boulevard Montparnasse di Paris, dia mengungkapkan kekhawatirannya terhadap kehidupan tanpa nilai dari tokoh Generasi Hilang ini dan memulai pencarian pribadi dan sastranya untuk makna dalam apa yang tampak sebagai dunia tak bertuhan. Di tengah-tengah minuman keras dan pesta pora mereka yang sia-sia selama pesta di Spanyol, Pedro Romero, sang matador, menjadi pahlawan. Dia membimbing dirinya sendiri dengan kehormatan dan keberanian, dan di sinilah kita melihat awal dari apa yang akan menjadi Kode Hemingway.

Buku ini juga bertengger di daftar ini karena mengungkapkan upaya berani Hemingway untuk menulis dengan cara yang baru dan berbeda dengan menggambarkan yang buruk dan yang jelek sebagaimana yang indah. Meskipun The Sun Also Rises diterima dengan baik oleh para kritikus, ia tidak diterima dengan baik oleh kenalan Hemingway yang melihat diri mereka digambarkan sebagai orang yang memanjakan diri, kecanduan alkohol dan berganti-ganti pasangan dalam tokohnya yang tidak menarik, tetapi jujur. Juga tidak diterima dengan baik oleh ibunya, yang mengatakan dia telah menghasilkan “salah satu buku paling kotor tahun ini.’

2. A Farewell to Arms
Novel kedua Hemingway adalah yang tertinggi di daftar ini karena ia adalah kisah fiktif tentang peristiwa yang mengubah dan menginformasikan pandangan dunianya. Ketika Hemingway meninggalkan keamanan di Midwest dan pergi ke Italia mencari petualangan sebagai sopir ambulans dalam Perang Dunia I, dia mendapat lebih dari yang dia harapkan. Warga Midwestern yang idealis bergabung dengan perang untuk mengakhiri semua perang, siap untuk menampilkan kehormatan dan keberanian, tetapi terkena ledakan di parit. Kemudian dia jatuh cinta, merenungkan pernikahan dan ditolak oleh wanita yang dicintainya. Konfrontasinya dengan kematian, luka berikutnya, dan pengalaman pertamanya dengan cinta, semuanya menjadi katalis untuk mengembangkan kode perilaku untuk menghadapi tantangan hidup.

A Farewell to Arms adalah hasil fiksi dari pengalaman Hemingway di Italia dan memulai apa yang akan menjadi salah satu tema paling dominan dalam novel-novelnya, konfrontasi kematian. Meskipun tokoh Catherine Barkley tampak tidak berlaku pada pembaca wanita kontemporer, buku ini masih menunjukkan bahwa Hemingway menggunakan apa yang dia pelajari di Italia untuk menunjukkan bahwa perang menghasilkan yang terbaik dan terburuk pada pria dan wanita.

3. The Old Man and the Sea
Setelah penerimaan yang gagal pada Across the River and into the Trees, Hemingway menulis novel pemenang Pulitzer Prize untuk mempertahankan reputasinya sebagai penulis. Berdasarkan pengalamannya di Kuba, dia menciptakan tokoh seorang nelayan tua. Sendirian di perahu kecil, lelaki tua itu menangkap seekor ikan marlin besar, hanya untuk dihancurkan oleh hiu. Orang tua, yang pernah menjadi juara gulat dan seorang nelayan yang sukses, seperti Hemingway, mencoba untuk kembali.

Orang tua itu menganut kode hidup yang dulu dikembangkan Hemingway berdasarkan pengalamannya dalam Perang Dunia I —pengalaman di mana seorang lelaki menghadapi elemen yang tak terkalahkan. Saat melawan hiu, lelaki tua itu menunjukkan keberanian dan keanggunan di bawah tekanan, meyakini “seorang manusia dapat dihancurkan, tetapi tidak dikalahkan.”

Ulasan dan keberhasilan buku itu tidak kurang dari fenomenal. Tepat, Hemingway naik ke kapal dan keluar di Gulf Stream ketika dia mendengar melalui radio kapal bahwa buku itu telah dianugerahi Pulitzer Prize.

4. To Have and Have Not
Peningkatan kesadaran Hemingway tentang strata keuangan dan sosial tercermin dalam To Have and Have Not. Tokohnya didasarkan pada orang-orang yang sekarang penulis terkenal bertemu di Key West —kelas pekerja yang dia temui di dermaga dan di Sloppy Joe, orang kaya yang menambatkan kapal mereka di pelabuhan Key West, dan imigran China ilegal yang diselundupkan dari Kuba ke Key West untuk mempromosikan pariwisata di Chinatown yang baru terbentuk.

Dalam novel era Depresi ini Hemingway nyaris berdebat tentang perubahan sosial dan politik yang diperlukan untuk membantu pekerja itu. Namun, Hemingway tidak melihat obat New Deal sebagai solusinya. Akibatnya, nasib tokoh utama novel itu, Harry Morgan, menguraikan batas-batas kebebasan pribadi, kemandirian, dan ketiadaan keanggunan di bawah tekanan, dan Hemingway paling dekat datang ke solusi bagi Harry adalah mengatakan, “Tidak peduli bagaimana seorang pria sendirian tidak punya kesempatan bercinta.”

5. The Nick Adams Stories
Kumpulan cerita pendek ini adalah favorit karena memberikan wawasan tentang kehidupan Hemingway muda. Sebagai seorang anak, Ernest akan menemani ayahnya, Dr. Clarence Hemingway, ketika dia memberikan layanan medis pro bono (sukarela) dan merawat orang-orang Indian yang terluka, wanita yang melahirkan anak, dan individu-individu dalam berbagai situasi yang mengancam jiwa di kamp-kamp Indian di Michigan utara. Memori dari salah satu perjalanan ini muncul dalam cerpen “India Camp.” Nick muda bersama ayahnya dalam misi medis untuk melahirkan seorang bayi. Seorang wanita penduduk asli Amerika dalam persalinan selama dua hari, dan Nick mengamati ayahnya melakukan operasi Caesar dengan pisau yang disterilkan dalam baskom air mendidih.

Demikian pula, pembaca mendapatkan wawasan tentang hubungan orang tua Hemingway dalam cerita “The Doctor and the Doctor’s Wife” dan memahami perasaan Hemingway berpisah dari keluarga dan kehidupannya di Oak Park setelah kembali dari Perang Dunia I dalam kisah “A Soldier’s Home.”

6. For Whom the Bell Tolls
Berdasarkan pengalamannya sebagai koresponden perang selama Perang Saudara Spanyol, novel ini mengandung unsur-unsur Hemingway klasik —tokoh utama yang menunjukkan keanggunan di bawah tekanan dan plot yang menggabungkan kepentingan dan konflik yang terkait dengan cinta dan perang. Seperti karya-karyanya yang lain, Hemingway menggunakan persahabatan dan pengalaman pribadinya. Robert Jordan dimodelkan oleh Robert Merriman, seorang profesor Amerika yang meninggalkan penelitiannya tentang pertanian kolektif di Rusia untuk menjadi komandan Brigade Abraham Lincoln dan terbunuh dalam serangan terakhir di Belchite. Maria didasarkan pada perawat muda dengan nama yang sama yang diperkosa oleh tentara Nasionalis pada awal perang. Konflik tiga hari novel ini terjadi di dekat jurang El Tajo yang melintasi kota Andalusia Rondo, di mana pembantaian politik seperti yang dipimpin oleh Pablo terjadi pada awal Perang Saudara Spanyol. 

Meskipun beberapa pembaca menemukan rincian pertempuran yang membosankan, ini adalah salah satu novel paling populer di Hemingway. Buku ini diterbitkan pada Oktober 1940. Pada April 1941 hampir 500.000 eksemplar telah terjual, dan pada Januari 1942, hak filmnya dibeli oleh Paramount seharga  100.000 Dolar AS.



Previous
« Prev Post

Related Posts

11.26