10 Buku Amerika Latin Terbaik Sepanjang Masa

Posted by Cinta Buku on

The Time of the Hero
Mario Vargas Llosa (1963)
Novel debut dari penulis eksperimental ini kadang-kadang digambarkan sebagai “hati nurani bangsa Peru”, cerita ini tentang anak lelaki remaja di sebuah akademi militer yang bernuansa novel Lord of the Flies. Otoritas akademi yang marah membakar 1.000 eksemplar saat penerbitan buku ini.

Hopscotch
Julio Cortázar (1963)
Pablo Neruda mengatakan bahwa mereka yang tidak membaca penulis Argentina hebat ini menderita “penyakit tak terlihat yang serius”. Novel perlawanan yang spontan, berkelok-kelok dengan ending bervariasi ini adalah tentang para pecinta yang menolak untuk membuat pengaturan.

One Hundred Years of Solitude
Gabriel García Márquez (1967)
Mendiang Gabriel García Márquez secara mengagumkan mengeksplorasi mitos dan sejarah Kolombia melalui kisah magis dan multigenerasi dari keluarga Buendía. Menulis di New York Times Book Review, William Kennedy menyatakan bahwa novel tersebut harus menjadi bacaan wajib untuk umat manusia. Cetak pohon keluarga sebelum anda memulai atau anda akan tersesat.

The Power and the Glory
Graham Greene (1940)
Dalam masterpiece Greene, seorang pendeta Katolik Roma tak dikenal yang suka mabuk melarikan diri di Meksiko pada tahun 1930an saat penganiayaan Red Shirts terhadap pendeta. Saat dia menukar ritus suci untuk tempat kudus, burung bangkai memandang rendah dia dengan “ketidakpedulian lusuh”.

The Motorcycle Diaries
Ernesto Che Guevara (diterbitkan tahun 1993)
Meninggalkan Argentina untuk bersenang-senang di atas sepeda motor yang gaduh, revolusioner Marxis muda kembali sebagai seorang pria dengan sebuah misi. Dia menjadi, dalam kata-kata putrinya: “semakin peka terhadap dunia asli Amerika Latin yang kompleks”.

The Labyrinth of Solitude
Octavio Paz (1950)
“Kesunyian adalah fakta paling dalam dari kondisi manusia,” tulis penyair Meksiko ini dalam koleksi esai yang terkenal ini. “Manusia adalah nostalgia dan pencarian persekutuan. Oleh karena itu, ketika dia menyadari dirinya sendiri, dia menyadari kekurangan orang lain, yaitu kesunyiannya.”

The House of the Spirits
Isabel Allende (1982)
Memulai hidup karena surat untuk kakek buyutnya yang berusia 100 tahun, debut novelis kelahiran Peru itu adalah sejarah Chili yang diceritakan sebagai kisah keluarga melalui garis perempuan. “Pada umur lima tahun,” katanya, “saya sudah menjadi feminis tapi tidak ada yang menggunakan kata itu di Chili.”

The Alchemist
Paulo Coelho (1988)
Memegang Guinness World Record untuk buku yang paling banyak diterjemahkan oleh penulis yang masih hidup, novel alegoris karya penulis kelahiran Brasil ini mengikuti perjalanan penggembala Andalusia muda ke Mesir. Bila Anda menginginkan sesuatu yang cukup buruk, dia diberitahu, maka Anda bisa mewujudkannya.

The Savage Detectives
Roberto Bolaño (1998)
Lahir di Santiago pada tahun 1953 –“tahun dimana Stalin dan Dylan Thomas meninggal,” tulisnya –Bolaño yang disleksia menjalani kehidupan pengembara yang berantakan dan, yang mungkin telah dimasukkan ke dalam fiksi lucu dan non-linier karyanya. Pahlawan –Penyair dari masterpiece-nya dipanggil Ulises.

Like Water for Chocolate
Laura Esquivel (1989)
“Masing-masing dari kita terlahir dengan sekotak korek api di dalam diri kita tapi kita tidak bisa menyalakan mereka sendirian,” tulis Esquivel dalam melodrama realis Meksiko yang mewah ini. Perasaan pahlawan perempuan Tita tumpah ke makanan lezat yang disiapkannya.

Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »

Like untuk dapatkan update artikel terbaru