5 Novel Korea yang Harus Kamu Baca Sekarang

Posted by Cinta Buku on

Korea Selatan menjadi pemain utama di panggung sastra dunia, dimulai dengan London Book Fair tahun lalu, yang menyoroti sastra Korea. Secara khusus, adegan sastra negara itu adalah membuat nama untuk dirinya sendiri dengan fiksi transgresif gelap oleh penulis perempuan, beberapa di antaranya mungkin tidak dirasa akrab atau cukup menyenangkan bagi pembaca Amerika —tapi mereka adalah tantangan yang layak. Dalam era pasca –Gone Girl, “gelap” akan dilemparkan kira-kira jauh saat menjelaskan buku yang memiliki apapun selain akhir bahagia selamanya, tapi buku-buku ini benar-benar akan membawamu ke tempat gelap —seperti dalam “gadis remaja berhubungan seks dengan ayahnya untuk membuatnya merasa lebih baik setelah ibunya dipenjara karena memutilasi seorang remaja laki-laki” gelap. Kamu sudah diperingatkan.

“Pembaca Barat menyukai karakter utama aktif yang kuat, mudah diingat, sedangkan sastra Korea cenderung menemukan nilai estetika, dan kebenaran sosial, dalam kesunyian, hal biasa, dan kepasifan,” kata Deborah Smith, seorang penerjemah sastra Korea yang berbasis di London dan pendiri Tilted Axis Press. Dia menerjemahkan novel The Vegetarian, yang disebutkan di bawah ini. “Mereka tidak datang dari tradisi pahlawan Romantis, dan budaya kontemporer adalah tempat dekat sebagai individualis seperti kita.” Berdasarkan catatan itu, berikut adalah beberapa buku yang harus anda ketahui.

The Vegetarian (Han Kang)
Kang, putri seorang penulis terkenal, adalah bintang di Korea, dan The Vegetarian —tiga novella bersambung diterbitkan dalam satu volume— adalah novel pertamanya yang diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris. Novel ini dimulai dengan adegan yang banyak orang Amerika akan merasa akrab, di mana seorang perempuan muda mengumumkan kepada keluarganya bahwa dia seorang vegetarian sekarang. Namun sementara adegan seperti itu sering dimainkan untuk humor dalam budaya pop Amerika (Lisa Simpson, siapa pun?), keputusan tokoh perempuan Kang ini memicu serangkaian peristiwa meresahkan: pernikahannya berakhir, orang tuanya meninggalkannya, dia menjalankan risiko yang dilakukan. Kisah ini kompleks, terlihat menakutkan pada bagaimana tampaknya keputusan sederhana dapat mempengaruhi beberapa kehidupan, dan juga cakap menggambarkan pola pikir dari vegetarian sebagai gelar saja dan adik perempuan lama menderita yang menjadi pejaganya. Dalam sebuah dunia di mana tubuh perempuan terus-menerus di bawah pengawasan, keinginan protagonis menghilang dalam dirinya terasa secara mengerikan akrab.

The Interpreter (Suki Kim)
Memoar terbaru Kim, Without You, There Is No Us, merinci pengalaman Kim (lahir di Korea dan dibesarkan di Amerika Serikat) mengajar bahasa Inggris kepada 1 persen anak-anak Korea Utara. Tapi novelnya tahun 2003 ini berfokus pada pengalaman imigran Korea di Amerika melalui kisah seorang perempuan muda yang orangtuanya dibunuh di toko kelontong yang mereka kelola. Dia segera belajar bahwa kematian mereka tidak acak dan secara perlahan tertarik ke dalam komunitas gelap mencurigakan. Kim memaku suara seorang wanita terjepit di antara dua budaya, tidak yakin apakah dia benar-benar termasuk salah satu budaya itu. Banyak cerita tentang generasi pertama Amerika membelok ke arah nostalgia atau perjuangan kerja keras, tetapi The Interpreter tidak mengambil jalan mudah.

Drifting House (Krys Lee)
Cerita pendek menantang Krys Lee berhubungan dengan orang Korea yang merasa keluar dari tempatnya, dari seorang janda yang setuju untuk menjadi pengantin pesanan di Los Angeles untuk memulai hidup baru, seorang anak kecil mencoba melarikan diri dari Korea Utara dengan menyeberangi sungai beku ke Cina. Mereka bisa sulit untuk dibaca dan berhubungan dengan topik yang pasti muram (pembunuhan, pelecehan, inses), tapi ada kejujuran berkepanjangan yang membuat masing-masing karakter simpatik tidak peduli apa pilihan hidup mereka. Cerita pendek adalah bentuk yang sangat bergengsi di Korea, dan Lee menempatkan stempel sangat modern pada format kuno.

Please Look After Mom (Kyung-sook Shin)
Pada tahun 2012, Kyung-sook Shin menjadi wanita pertama yang memenangkan Man Asian literary award untuk bukunya Please Look After Mom. Plot dasar dari novel ini adalah di mana seorang wanita tua pergi menghilang setelah di sebuah stasiun kereta bawah tanah Seoul, dan keluarganya pergi mencarinya. Sepanjang jalan, meskipun, kerabatnya harus menanyakan pada diri sendiri pertanyaan serius tentang seberapa baik mereka benar-benar mengenal ibu mereka dan apa jenis kehidupan yang dia di luar menjadi penjaga bagi orang lain. Shin mengatakan kepada CNN bahwa dia ingin menulis buku selama 30 tahun sebelum ia benar-benar mengusahakannya: “Saya butuh waktu begitu lama untuk menulisnya karena konsep saya tentang ‘ibu’ berubah begitu banyak selama bertahun-tahun ini. Saya harus berpikir panjang dan keras tentang ibu saya sendiri pada waktu itu dan saya menemukan bahwa berpikir tentang ibu anda sendiri benar-benar berpikir tentang diri anda sendiri.” Shin juga mengatakan bahwa buku —yang terjual 10 juta kopi di Korea saja— berhubungan dengan konsep Korea tentang han, yang kadang-kadang diterjemahkan dalam bahasa Inggris sebagai “perasaan kesedihan dan penindasan” atau “kesedihan mendalam,  berkepanjangan.”

Fox Girl (Nora Okja Keller)
Dua novel Okja Keller, Comfort Women dan Fox Girl, melihat budaya “wanita penghibur” yang dipaksa menjadi pekerja seks selama Perang Dunia II. Para wanita itu dalam novel Fox Girl secara teratur terdegradasi dan dipermalukan; seseorang yang membangun reputasi untuk “melakukan hal-hal yang tidak ada orang lain yang akan melakukannya.” Kadang-kadang, membaca rasanya seperti ditonjok di perut. Tapi perasaan tidak nyaman itu yang membuatnya sebagai buku layak dibaca. Menimbang bahwa butuh sampai tahun 1990-an baik bagi pemerintah Korea atau Jepang untuk mulai mengakui apa yang terjadi dengan wanita penghibur selama perang, buku Keller terasa benar-benar revolusioner. Smith menambahkan bahwa sastra perempuan-sentris Korea adalah bidang yang sangat menarik untuk disimak hari ini: “Masyarakat Korea berubah sepanjang waktu, menjadi lebih global. Peran wanita adalah salah satu yang sangat menarik, saya pikir —cara pembaca Barat mungkin membaca buku Korea dan berpikir mereka memiliki keberuntungan, tetapi juga bisa bertanya-tanya apakah kita benar-benar bebas seperti kita mungkin suka berpikir, atau setidaknya apakah kita menggunakan kebebasan tersebut sebanyak yang kita mungkin.”

Lilit Marcus, editor digital  Condé Nast Traveler
12 November 2015

Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »

Like untuk dapatkan update artikel terbaru