10 Novel Terbaik Haruki Murakami

Posted by Cinta Buku on

Haruki Murakami terkenal di dunia sebagai novelis fiksi realis magis. Karya-karyanya dibangun di sekitar dorongan hampir obsesif untuk mengeksplorasi dan memahami inti dari identitas manusia. Karakter tokohnya secara rutin bepergian ke wilayah metafisik —alam bawah sadar, alam mimpi, tanah orang mati —untuk memeriksa secara langsung kenangan mereka akan orang dan benda-benda yang telah hilang dari mereka.

Murakami adalah penulis Jepang tetapi ia juga seorang penulis “global”, yang berarti bahwa karya-karyanya adalah bacaan terbaik bukan sebagai ekspresi dari budaya Jepang, tetapi sebagai ujian pertanyaan yang menjadi perhatian seluruh umat manusia. Apa sifat dari diri individu? Apa arti dari “kebahagiaan,” atau “sukses,” di era global? Apa itu jiwa, dan bagaimana kita mendapatkannya? Mengapa beberapa orang dimatikan oleh struktur masyarakat kontemporer, dan apa alternatif yang mereka miliki? Ini hanya beberapa dari banyak masalah yang Murakami bicarakan, dan mereka mempengaruhi kita semua.

Favorit saya sendiri dipilih pada tingkat “mendalam”; Saya menyukai karya-karya ini karena mereka membangunkan sesuatu dalam diri saya sebagai pembaca, berbicara kepada saya tentang hal-hal yang sudah terjadi di pikiran saya, mungkin hanya secara tidak sadar. Beberapa menghibur dengan kuat, yang lain hanya kuat. Semua tampaknya terhubung ke satu benang tematik abadi dari identitas, konstruksinya dan pelestariannya.

1. A Wild Sheep Chase
Judul asli dari novel ini adalah “An adventure concerning sheep,” dan ia berbuat sesuai judul itu. Di dalamnya, tokoh utama Murakami menjalankan sindikat politik-bisnis-industri dengan uang dan kekuasaan yang tampaknya tak terbatas, dan dia melakukannya dengan caranya sendiri. Beberapa bagian yang paling menarik dari novel berlangsung di belantara pedesaan Hokkaido, yang telah ditafsirkan secara bergantian sebagai pikiran batin tokoh itu, atau sebagai tanah mitologi orang mati. Pada intinya, seperti banyak novel Murakami, ini adalah kisah konflik antara kehendak individu dan tuntutan dari kegelisahan impersonal. Oh, benar-benar keren, semua memberdayakan domba, juga.

2. The Wind-Up Bird Chronicle
Ini adalah satu novel lain yang menampilkan “dunia lain,” kali ini mengambil bentuk sebuah hotel labirin, di mana istri tokoh utamanya, Kumiko, ditahan oleh saudaranya yang jahat, Wataya Noboru. Tokoh utama, berwatak halus, suami pengangguran bernama Okada Toru, harus menemukan jalannya ke dalam labirin metafisik ini, menghadapi Noboru, dan menyelamatkan Kumiko. Sementara itu, ia juga harus berurusan dengan saat-saat canggung ketika pegas waktu menabrak, dan zaman sejarah yang berbeda menghantam satu sama lain. Karya ini adalah studi tentang seks, kekerasan, hilang dan kembalinya kenangan kolektif.

3. Hard-Boiled Wonderland and the End of the World
Jika Gabriel Garcia Marquez dan H.G. Wells bersama-sama menulis sebuah novel, hasilnya mungkin tampak seperti ini. Narasi rangkapnya menggambarkan, secara bergantian, daerah pinggiran Tokyo yang sedikit futuristik terlibat dalam perang informasi dengan korban nyata, dan dunia fantasi pedesaan dalam bentuk kota, dikelilingi oleh sebuah tembok raksasa yang sempurna, dihuni oleh orang-orang tanpa bayangan, penjaga gerbang yang mengerikan dan unicorn. Tokoh utama, akhirnya, harus memilih antara dua dunia untuk rumah permanennya.

4. 1Q84 
Inilah novel pertama di mana Murakami mengambil topik berisiko tentang kelompok agama pinggiran —sebuah titik menyakitkan di Jepang sejak serangan teroris Aum Shinrikyo tahun 1995. Sebagai kultus fiktif karya ini, Sakigake, berupaya membangun kembali hubungannya dengan roh bumi yang dikenal sebagai Orang Kerdil, novel ini mengejar plot sentral yang menyatukan dua tokoh utamanya yan bersahabat: seorang instruktur kebugaran yang bekerja sambilan sebagai pembunuh orang-orang kejam, dan seorang jenius matematika yang bekerja sambilan sebagai copywriter. Seperti novel Murakami lainnya, novel yang satu ini terlihat keras pada ketegangan antara ideologi politik dan agama serta jiwa batin individu.

5. Colorless Tsukuru Tazaki and His Years of Pilgrimage
Tsukuru Tazaki menghabiskan banyak cerita ini mencoba untuk memahami mengapa lingkaran teman-temannya di sekolah tinggi mengusir dia dari kelompok mereka tak lama setelah ia meninggalkan Nagoya untuk menghadiri kuliah di Tokyo. Usahanya untuk memahami membawanya ke Finlandia, di mana ia menghadapi beberapa kenyataan rumit tentang diri batinnya sendiri. Ini adalah sebuah novel tentang pengkhianatan dan pengampunan, tetapi yang terpenting, ini adalah tentang menjadi dewasa.

6. Kafka On the Shore
Tentunya ini paling membingungkan dari semua novel Murakami, yang satu ini memiliki tiga tokoh protagonis, masing-masing dari generasi yang berbeda. Semuanya menderita beberapa trauma mengerikan yang telah menyebabkan mereka, seperti Pandora, membuka “Pintu Gerbang Batu” dan memasuki “dunia lain.” Dua orang kembali sebagai setengah-orang; Kafka, yang termuda dari ketiga orang itu, menghadapi labirin hutan metafisik bertekad untuk menjadi “anak lima belas tahun terkuat di dunia.” Pesan utamanya tampaknya bahwa, jika kita tidak bisa mengubah nasib kita, setidaknya kita bisa mengubahnya menjadi keuntungan kita.

7. Hear the Wind Sing
Ini adalah novel pertama Murakami, dan apa yang kurang dalam plotnya melengkapi dalam gaya tulisan inovatif gaya —cepat, ringan, sederhana. Tokoh utamanya, kita kenal hanya sebagai “Boku” (orang pertama tunggal, familiar), menyelisip masuk dan keluar dari persekutuan dengan sahabatnya, “Rat,” seorang bartender Cina ramah yang hanya dikenal sebagai “J.,” dan gadis sembilan jari dengan chip besar pada bahunya, sambil mencoba mencari tahu bagaimana ia menjadi kehilangan kemudaan dan idealismenya.

8. Pinball, 1973
Melanjutkan tema kehilangan dan nostalgia dalam Hear the Wind Sing, sekuel ini mengeksplorasi dalam retrospeksi hubungan protagonis tak bernama dengan Naoko, yang bunuh diri selama hari-hari kuliahnya. Mempertimbangkan tema gelap ini, ia mengambarkan humor dari si kembar tak bernama yang muncul, hampir keluar dari udara tipis, untuk membantu Boku berurusan dengan rasa kehilangan dan kesepiannya. Karya ini memuncak dalam pencarian mesin pinball favorit Boku dari hari-hari Naokonya, “pesawat luar angkasa bersayap tiga” dan rekonsiliasi watak dengan memori Naoko.

9. Norwegian Wood
“Naoko” lain —atau ia Naoko yang sama— membentuk pusat dari karya ini, pandangan retrospektif terhadap hubungan tragis Watanabe Toru dengan seorang perempuan muda yang mengalami gangguan mental yang mendengar suara “Kizuki” —kekasih dan belahan jiwanya yang sudah mati— memanggilnya dari “dunia lain.” Toru menghabiskan bagian dari kisah ini mencoba untuk mencegahnya mengikuti suara ini, dan bagian dari itu, ia berjuang dengan keinginannya untuk Midori, “wanita lain” yang bersemangat dalam novel ini.

10. Dance Dance Dance 
Tidak semua kritikus menyukai novel ini; beberapa orang mengatakan novel ini agak bergerak lambat. Bagi pembaca seperti saya, yang tertarik pada dekonstruksi sosial dari fenomena ekonomi “Jepang, Inc.,” karya ini menginterogasi “kapitalisme tingkat lanjut,” menyoroti kecenderungannya untuk mengkomersialkan dan menjual segala sesuatu—termasuk hubungan dasar manusia, seperti keluarga dan persahabatan. Bagi mereka yang lebih memilih kecenderungan fantasi A Wild Sheep Chase, sekuel ini dibangun di sekitar sebuah pencarian terhadap “Kiki,” pacar model telinga Boku, yang menghilang di dekat akhir dari karya itu.

Matthew C. Strecher, Penulis tiga buku tentang Haruki Murakami

Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »

Like untuk dapatkan update artikel terbaru