10 Buku Terbaik Tahun 2016

Posted by Cinta Buku on

Barkskins
Annie Proulx (Penerbit Scribner)

Merentang 300 tahun dan dicetak puluhan kali, karya monumental Proulx ini menelusuri keturunan dari dua penebang kayu abad ke-17 dan jalur berbeda mereka. Satu keluarga melayang-layang dan melawan erosi budaya Mi’kmaq, sementara yang lain membangun sebuah kerajaan kayu. Meskipun ruang lingkup dan durasi, cerita tidak pernah tergelincir dari genggaman Proulx, menghasilkan menggembirakan, pengalaman membaca yang mendalam.

What Belongs to You
Garth Greenwell (Penerbit Farrar, Straus and Giroux)

Dengan intensitas hampir tak tertahankan, Greenwell menceritakan kisah seorang guru Amerika di Sofia, Bulgaria, dan seorang pemuda pelacur bernama Mitko. Hubungan mereka dimulai sebagai murni seksual, tetapi saat menjadi semakin rumit, Greenwell membuktikan dirinya seorang ahli mengendalikan jantung obsesi, rasa takut, dan cinta.

Blood in the Water: The Attica Prison Uprising of 1971 and Its Legacy
Heather Ann Thompson (Penerbit Pantheon)

Sebuah ulang tahun ke-45 mungkin merupakan tonggak aneh untuk menandai, tetapi reformasi penjara tidak bisa menunggu. Catatan ensiklopedis Thompson tentang penjara Attica dan akibatnya adalah yang pertama dari jenisnya, terutama karena pemerintah Negara New York mencoba menekan kebenaran dari momen saat para tahanan mulai beragitasi untuk hak-hak mereka.

Evicted: Poverty and Profit in the American City
Matthew Desmond (Penerbit Crown)

Penceritaan yang mencengkeram dan penelitian yang seksama melandasi studi etnografi yang luar biasa ini di mana Desmond, seorang profesor sosiologi di Harvard, mengeksplorasi dampak penggusuran pada keluarga miskin di Milwaukee, Wis. Berfokus pada delapan keluarga dalam keadaan yang berbeda-beda, Desmond menambah kedalaman dan kedekatan tentang peran perumahan dalam penciptaan kemiskinan di Amerika.

Guilty Thing: A Life of Thomas De Quincey
Frances Wilson (Penerbit Farrar, Straus and Giroux)

Ini adalah biografi memukau dan lincah dari penulis Inggris abad ke-19, yang terkenal karena otobiografi Confessions of an English Opium-Eater. Wilson memotret kepribadian dan karir multifaset De Quincey -sebagai penguntit sastra obsesif, “wartawan sejak lahir”, dan penulis visioner, serta pengaruhnya yang terus berlanjut pada masa kita sekarang.

A Kingdom of Their Own: The Family Karzai and the Afghan Disaster
Joshua Partlow (Penerbit Knopf)

Partlow, seorang koresponden asing veteran, memberikan penjelasan yang sangat baik tentang topik sangat sulit, menjelajahi keterlibatan Amerika  dengan Afghanistan, perang terpanjang negara kita, dalam hal hubungan AS dengan Presiden Hamid Karzai dan keluarganya. Buku ini menawarkan perspektif baru yang membuka mata tentang apa yang salah, dan yang banyak dikritik pada masa jabatan Karzai.

Ninety-Nine Stories of God 
Joy Williams (Penerbit Tin House)
Judul buku tipis ini tidak bohong: ia menampilkan 99 cerita yang sangat singkat tentang Tuhan. Tangkapannya adalah bahwa secara mengagumkan Williams berada di belakang cerita, yang berarti Tuhan menemukan dirinya di kontes makan hotdog atau menunggu dalam antrean untuk vaksinasi sinanaga. Buku transenden ini 100% Williams: lucu, mengganggu, dan misterius.

Secondhand Time: The Last of the Soviets
Svetlana Alexievich (Penerbit Random House)

Alexievich memenangkan Penghargaan Nobel untuk Sastra tahun 2015 “untuk tulisan-tulisan polifoniknya, sebuah monumen penderitaan dan keberanian di zaman kita.’ Dia menunjukkan keahlian dan kepedulian hebat dalam mendokumentasikan kehidupan manusia nyata saat Uni Soviet mencapai akhir dan negara-negara baru merdeka yang memperjuangkan eksistensinya. Kesulitan meresapi karya yang sebagian besar suram ini, tapi ia adalah sebuah konfrontasi yang diperlukan terhadap realitas brutal.

The Underground Railroad
Colson Whitehead (Penerbit Doubleday)

Dalam penggambaran ulang Whitehead yang brilian dan mendalam dari salah satu periode Amerika paling memalukan, seorang budak muda bernama Cora melarikan diri dari perkebunan Georgia menuju kebebasan di Utara. Whitehead menyusun Underground Railroad dari sebelum perang Selatan sebagai terowongan bawah tanah literal dengan trek, kereta api, dan konduktor, mengangkut pelarian menuju kegelapan dan, sesekali, menjadi cahaya.

The Vegetarian
Han Kang (Penerbit Hogarth)

Yeong-hye, seorang wanita yang tinggal di Seoul, mengalami transformasi surealis aneh ketika dia bangun satu hari setelah mimpi buruk berdarah dan menolak untuk makan daging. Anggota keluarganya menyaksikan dengan semakin ngeri saat ia mulai makan lebih sedikit dan sedikit, dan kemudian tidak sama sekali, dan mulai melepas pakaiannya pada hari-hari cerah. Debut Han ini cerdik, menjengkelkan, dan tak terlupakan.

Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »

Like untuk dapatkan update artikel terbaru