Pentingnya Tata Letak dan Display Toko Buku

Posted by Cinta Buku on

Cara sebuah toko buku menyajikan dirinya sendiri memainkan peran dalam menentukan seberapa baik toko itu. Sementara saya setuju bahwa ada cara yang penting di mana toko buku harus menyajikan dirinya sendiri untuk mempertahankan basis pelanggan (terutama suasana toko), saya merasa bahwa ada juga kualitas tidak berwujud tertentu yang dapat menentukan apakah sebuah toko buku berhasil atau tidak. Yang paling penting dari hal itu, menurut saya, adalah sikap, kemampuan dan pengetahuan pegawai toko. Hal ini dapat memiliki dampak yang lebih besar pada cara orang melihat toko daripada tata letak. Dalam melihat hal ini, saya akan menyajikan dua toko buku di mana saya menikmati menghabiskan waktu dan uang saya. Saya tidak akan menyebutkan nama kedua toko itu, tapi saya merasa mereka adalah wakil dari dua kutub dari display toko buku. Saya akan melihat organisasi dari toko dan buku dagangan.

Organisasi
Organisasi sebuah toko buku sangat penting untuk mengetahui bagaimana perasaan pelanggan ketika di dalam toko. Apakah mudah untuk navigasi? Dapatkah pelanggan menemukan buku yang mereka cari? Apakah itu rasanya seperti dinding dan rak yang mendekati, atau toko terbuka dan lapang?

Toko pertama adalah toko buku bekas. Segera setelah anda berjalan masuk, buku-buku mengelilingi anda. Buku-buku yang menumpuk setinggi pinggang sepanjang lorong, dan rak-rak meregang sampai hampir ke langit-langit setinggi 15 kaki. Semua rak penuh dengan buku. Kesan yang seseorang dapatkan saat ia masuk adalah dikelilingi buku yang rawan meruntuhi anda pada saat itu. Rak-rak itu tampaknya buatan sendiri; di dalam beberapa kotak, papan partikelnya jelas.

Toko buku lainnya menjual buku-buku baru, umumnya akan melampaui daftar buku terlaris yang sederhana dan buku-buku klub Oprah. Toko ini memiliki koleksi eklektik yang menempati rak kayu hitam yang indah. Saya tidak pernah masuk ke toko itu dengan sesuatu yang khusus dalam pikiran, tapi saya selalu menemukan sesuatu yang menarik. Rak ada di sepanjang dinding luar toko dengan meja-meja yang tersebar di seluruh interior terbuka menampilkan buku pilihan tertentu. Melalui penggunaan kreatif dari rak, dibuat bagian buku anak-anak yang terpisah.

Barang Dagangan
Saya telah menghabiskan waktu yang lama melakukan berbagai pekerjaan ritel dan salah satu keterampilan paling penting yang saya pelajari, dan apa yang menurut saya menjadi pemisah tajam antara sebuah toko yang baik dengan toko biasa-biasa saja, adalah barang dagangan. Dengan ini yang saya maksud yaitu penyajian barang untuk dijual. Barang dagangan yang tepat akan mengarahkan pelanggan terhadap produk yang anda ingin mereka membelinya. Dalam kasus toko buku, ini dilakukan dengan menampilkan buku-buku tertentu di rak-rak dengan cover penuh mereka menghadap ke depan bukan hanya punggung bukunya saja, atau berbagai cara lainnya, seperti menempatkan meja dengan buku-buku tertentu di atasnya. Barang dagangan yang tepat menarik perhatian pelanggan. Hal ini juga berfungsi untuk membantu menjaga ketertiban di toko. Sebuah toko yang dagangannya benar adalah toko yang tertib secara definisi.

Toko buku bekas tidak punya upaya terhadap barang dagangannya. Seperti yang saya sebutkan sebelumnya, rak-raknya dijejali buku dengan urutan abjad kasar oleh penulis dan dibagi berdasarkan genre. Lantainya ditumpuk dengan buku. Ini lebih soal menjejalkan sebanyak mungkin dagangan ke lantai penjualan.

Toko buku lainnya menata barang dagangan secara indah. Jelas ada banyak pemikiran dimasukkan ke dalam bagaimana buku ditampilkan, mana yang menghadap menonjol di rak-rak dan yang berakhir di atas meja. Rak-rak itu tidak terlalu ramai; mudah untuk memungkinkan mencari buku dan perhatian pencari buku ditarik dengan cepat ke buku-buku yang toko ingin anda melihatnya. Jelas ada bertahun-tahun praktek di balik cara di mana barang dagangan itu ditampilkan, dan itu membantu menyampaikan rasa ketertiban dan kenyamanan kepada pelanggan.

Sekarang, di kedua toko ini setiap kali saya punya alasan untuk masuk dan menanyakan sebuah buku, pegawainya selalu mampu membantu saya. Saya tahu beberapa kali saya pergi ke toko buku bekas, bertanya apakah pemiliknya punya sebuah buku dan ia segera tahu apakah dia punya itu. Biasanya ia mampu membawa saya langsung ke rak (atau tumpukan di depan rak) dan menariknya keluar. Di toko buku baru, jika seandainya saya masuk dan menanyakan sebuah buku atau meminta rekomendasi, saya selalu senang dengan hasilnya. Di kedua toko, pegawainya ramah tetapi tidak memaksa, mereka mengenal pelanggan tetap dan senang membiarkan orang untuk melihat-lihat.

Saya sudah pernah masuk toko-toko buku yang rapi di dalamnya, punya pilihan buku yang baik, tetapi pegawainya tidak tahu apa-apa tentang buku yang mereka miliki. Saya pergi ke sana jika saya tidak dapat menemukan buku di tempat lain. Saya juga pernah ke toko buku bekas yang hampir menyerupai toko buku bekas saya bicarakan di atas. Saya menanyakan orang yang bekerja di sana apakah mereka punya sebuah buku dan diabaikan atau menggerutu (serius... saya tidak pernah kembali ke toko itu). Apa yang saya coba untuk dapatkan di sini adalah bahwa toko buku hadir dalam berbagai bentuk, ukuran, dan sopan santun dari kegiatannya. Kadang-kadang apa yang bekerja luar biasa untuk satu toko tidak bekerja bagi toko lain. Kadang-kadang semua yang diperlukan adalah mengetahui barang dagangan anda dan membuat pelanggan merasa diterima. Ada lebih dari satu cara untuk menipu seekor kucing, dan ada lebih dari satu cara untuk mengoperasikan sebuah toko buku.

Oleh: Matthew Singleton

Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »

Like untuk dapatkan update artikel terbaru