Kisah Cover Buku Penguin Classics Menjadi Ikon Desain

Posted by Cinta Buku on

Ketika EV Rieu, editor senior Penguin Classics -yang meluncurkan seri setelah perang dunia kedua dengan terjemahan The Odyssey yang selesai di antara pengerjaan Home Guard- ditunjukkan desain cover baru pada tahun 1963, ia meledak karena marah. “Orang tua itu berteriak dan mengumpat di seluruh tempat," seorang rekan kerja melaporkan kepada pendiri Penguin, Allen Lane.

Desain ulang cover itu adalah karya Germano Facetti, yang telah bergabung di Penguin sebagai direktur artistik pada tahun 1961, mengisi gaya visual cover dengan modernisasi. Kejahatannya, di mata Rieu, adalah mengganti jaket spartan dengan reproduksi sebuah lukisan, yang dipilih untuk mencerminkan tema setiap buku. Berkat sampul bergambar karya Facetti ini, Penguin Classics menjadi ikon visual tahun 1960-an dan 70-an di Inggris. Sedangkan bagi Rieu dan sesama tradisionalis, kesembronoan gaya lukisan itu adalah gangguan yang tidak diinginkan dari naskah editan mereka.

Apa yang telah Rieu buat terhadap seri baru dari Designer Penguin Classics yang ditugaskan untuk merayakan ulang tahun ke-60 dari Penguin Classics? Desainer sepatu Manolo Blahnik, seniman Sam Taylor-Wood, perancang busana Paul Smith, arsitek Ron Arad dan desainer grafis Fuel masing-masing diundang untuk memilih buku favorit dari daftar buku lama Penguin dan mendesainnya seperti yang mereka inginkan. Hasil berkisar dari versi Fuel yang konstruktivis-terinspirasi untuk Crime and Punishment karya Dostoyevsky sampai sebuah foto memilukan dari Taylor-Wood untuk sampul Tender Is the Night karya F. Scott Fitzgerald -meskipun ledakan marah “berteriak dan mengumpat” akan diragukan lagi telah disambut lukisan Blahnik berupa perawat nakal yang dilukis dengan indah, seorang Madame Bovary yang nyaris telanjang.

Walaupun buku ini tampak mewah bila dibandingkan dengan terbitan Penguins yang klasik, mereka tidak sepenuhnya bertentangan dengan warisan desain mereka. Perusahaan ini didirikan pada tahun 1933 oleh Allen Lane untuk mempublikasikan tulisan yang baik bagi masyarakat dalam bentuk novel tipis yang dijual seharga enam pence per buku, harga yang sama dengan satu pak rokok berisi 10 batang. Misi demokratisasi ini tercermin dalam gaya utilitarian Penguin. Namun prinsip filosofi desain Lane adalah kualitas. “Saya tidak pernah bisa mengerti mengapa buku murah tidak juga didesain dengan bagus, padahal desain yang bagus tidak lebih mahal daripada desain yang buruk,” tulisnya. Tipografi elegan dan pembuatan skema yang baik menjadi keunggulan dari sejarah visual Penguin, sekalipun dengan nilai produksi yang kurang mewah dan harga lebih murah dari Designer Classics yang baru (masing-masing £100).

Lane mewarisi minatnya dalam desain dari pamannya, John Lane, yang telah mendirikan penerbit Bodley Head pada tahun 1889 dan menugaskan seniman seperti Aubrey Beardsley untuk mendesain buku sebagai edisi terbatas yang teliti. Tujuan dari set pertama novel Penguin sangat berbeda. Prioritas Lane adalah untuk menghasilkan buku layak dan menguntungkan seharga enam pence. Satu-satunya harapan untuk melakukannya adalah meminimalkan biaya, yang berarti bahwa setiap aspek produksi harus dibakukan, termasuk desain.

Beruntung bagi Lane, desain untuk produksi massal dengan gaya hemat itu sempurna selaras dengan prinsip-prinsip kaum modernis yang kemudian diimpor ke Inggris oleh arsitek dan desainer imigran yang melarikan diri dari penganiayaan di Benua Eropa. Kisi horisontal yang jarang dari novel awal Penguin dengan huruf polos dan sampul berkode warna -oranye untuk fiksi, hijau untuk kriminal dan biru untuk biografi- adalah setara literer dari keunggulan lainnya pada masa awal grafis modernis Inggris, seperti peta Underground London karya Harry Beck.

Penguin dipuji karena gaya visualnya yang khas, tetapi desain buku-buku awal sangat serampangan. Template desain dikembangkan oleh Lane, dibantu oleh seorang pegawai artistik junior, Edward Young, yang dikirim ke kebun binatang London untuk menggambar sketsa penguin sebagai logo. Editor dan tukang cetak kemudian “mendesain” setiap judul dalam gaya yang serupa, dengan hasil semua buku itu tampak sedikit berbeda.

Apa yang sekarang kita anggap sebagai cover Penguin Classic diciptakan pada tahun 1946 oleh Jan Tschichold, desainer tipografi Jerman yang disewa oleh Lane untuk memberikan gaya desain yang seragam. Dia menentukan dengan persis bagaimana setiap elemen buku harus didesain dan ke mana elemen itu harus berlanjut, ke ukuran ruang antara huruf dan logo Penguin, yang ia gambar dalam delapan versi “resmi.” Tschichold kemudian menulis Aturan Komposisi Penguin, yang harus diikuti setiap saat, dan menguliahi editor dan tukang cetak jika ia melihat penyimpangan apa pun. Setiap kali tukang cetak mengeluh, dia akan membesar-besarkan aksen Jermannya dan berpura-pura tidak memahami mereka.

Dijelaskan oleh Lane sebagai “seorang pria lembut dengan karakter tidak fleksibel,” Tschichold sendiri mendesain lebih dari 500 buku dalam tiga tahun di Penguin. Bersikeras pada konsistensi mutlak dari para editor dan tukang cetak, Tschichold memanjakan dirinya dengan melakukan percobaan pada buku-buku yang dipilih, sering menggambar tipografi khusus, seperti yang ia lakukan untuk melengkapi potret Shakespeare yang dibuat oleh pemahat kayu Reynolds Stone untuk seri Shakespeare Penguin. Dia berkolaborasi dengan pemahat dan ilustrator lain di Penguin Classics dan Music Scores. Ketika Dorothy Sayers mengeluh bahwa Tschichold tidak menempel aturan desain untuk satu terjemahannya, dia menjawab: “Pemilik diperbolehkan untuk melanggar aturan, bahkan aturannya sendiri.”

Tschichold digantikan oleh Hans Schmoller, sesama Jerman, yang sama-sama ketat tapi kurang petualang. Pada awal tahun 60-an, gaya radikal Penguin tampak ketinggalan, dan Germano Facetti dibawa untuk menyegarkan hal itu. Kemajuan teknologi percetakan memungkinkan perusahaan untuk menghasilkan cover yang secara visual lebih canggih, dan Facetti membuat sebagian besar dari cover ini dengan jaket buku buatan desainer grafis muda yang kemudian muncul di London, seperti Derek Birdsall, Alan Fletcher dan Colin Forbes.

Dia bekerja dengan Romek Marber dalam desain ulang Penguin Crime, menggunakan gambar hitam dan putih mencolok untuk menyampaikan drama dari cerita plot. Fotogram diberikan untuk sampul Penguin Modern Poets, dan cover bergambar dikembangkan untuk Penguin Classics. Pada akhir tahun 60an, Facetti main mata dengan psychedelia dengan mempekerjakan ilustrator muda seperti Alan Aldridge. Untuk mencerminkan suasana gelap dari awal tahun 70-an, ia bereksperimen dengan estetika propaganda politik yang berani. Yang khas adalah tipografi tebal desain Birdsall untuk seri Pendidikan dan desain Richard Hollis untuk buku Ways of Seeing karya John Berger, dengan teks dimulai pada jaket dan putus dalam kalimat pertengahan di akhir. Ways of Seeing kini dihargai oleh penggemar desain, tetapi Schmoller, sebagai seorang direktur, begitu marah dengan desain itu sehingga ia melemparkan buku itu ke koridor.

Setelah kepergian Facetti pada tahun 1972, desain Penguin berubah konservatif lagi, mencapai titik nadir pada tahun 1979 dengan The Far Pavilions karya MM Kaye. Para sastrawan meringis saat melihat Penguin membungkuk kepada TV berdasi, sementara desainer meringis kepada sampul Mills & Boonesque. Sayangnya, hal itu mengatur nada untuk tahun 80-an dan 90-an, ketika desain dipinggirkan karena Penguin mengadopsi budaya finansial dari perusahaan penerbitan.

Dua tahun lalu, Penguin menegaskan kembali nilai-nilai desain lamanya dalam seri Great Ideas, serangkaian polemik politis dan filosofis, termasuk The Prince karya Machiavelli dan The Communist Manifesto, dijual seharga £ 3,99 per buku. Ekspektasi penjualan yang rendah, dan anggaran produksi sederhana. Proyek ini dipercayakan kepada direktur seni Jim Stoddart dan desainer junior, David Pearson, yang memberi setiap cover dengan huruf khas dari zaman dan semangat buku itu. Seri Great Ideas memenangkan berbagai penghargaan desain, dan terjual lebih dari dua juta kopi, Penguin menduga kira-kira setengah dari jumlah buku itu dibeli karena cover mereka.

Penguin telah memperkenalkan koleksi klasik desain unggul lainnya, termasuk seri kedua Great Ideas serta esai dan novel Pocket Penguin dengan masing-masing cover dibuat oleh seniman atau desainer yang berbeda. Musim panas ini diluncurkan Penguin Epics, bagian paling dramatis dari 20 naskah epos dalam novel saku yang didesain dengan bahasa Inggris muara dalam gaya neo-gothic mencolok yang dimaksudkan untuk menggoda penggemar videogame menjadi membaca Beowulf dan Exodus.

Pada saat penerbit berjuang untuk menjual daftar buku lama mereka melawan persaingan yang ketat dari penjual buku bekas online, Penguin telah menemukan bahwa pembaca dapat dibujuk untuk membeli versi baru dari buku-buku lama, jika desainnya cukup menggoda. Koleksi Designer Classics yang baru merupakan upaya paling mewah sejauh ini, dan Penguin berharap hal itu akan terbukti sama populernya dengan versi yang menginspirasi dari masa lalu, seperti Penguin Shakespeare dan Ways of Seeing.

Hal itu mengatakan, ada pandangan sekilas dari desain asli Penguin yang spartan di salah satu Designer Classics. Ron Arad memilih untuk mendesain ulang The Idiot, yang ia ingat dari remaja meskipun ketidaksukaannya terhadap jaket bergambar Facetti. Dikeluarkan dengan sebuah gambar untuk sampulnya sendiri, Arad membatasinya sampai judul, nama penulis dan halaman pembuka naskah. Bahkan EV Rieu. mungkin setuju.

Alice Rawsthorn, Kritikus desain international Herald Tribune
The Guardian, 28 Oktober 2006

Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »

Like untuk dapatkan update artikel terbaru