Jenis-jenis Ukuran Buku

Posted by Cinta Buku on

Ukuran buku umumnya diukur dengan ketinggian terhadap lebar dari satu lembar, atau kadang-kadang tinggi dan lebar dari sampulnya. Serangkaian istilah yang biasa digunakan oleh perpustakaan dan penerbit untuk ukuran umum buku modern, mulai dari folio 30.5 × 48 cm (yang terbesar), sampai quarto 24 × 30,5 cm (lebih kecil) dan octavo 15 × 23 cm (lebih kecil lagi). Secara historis, istilah-istilah ini mengacu pada format buku, istilah teknis yang digunakan oleh tukang cetak dan bibliograf untuk menunjukkan ukuran satu lembar dalam hal ukuran lembaran asli. Misalnya, kuarto (dari bahasa Latin quarto atau Quartus, seperempat) secara historis adalah sebuah buku yang dicetak pada selembar kertas yang dilipat dua kali untuk menghasilkan empat lembar (atau delapan halaman), masing-masing lembar seperempat ukuran lembar asli dicetak. Karena format sebenarnya dari banyak buku modern tidak dapat ditentukan dari pemeriksaan buku, bibliograf mungkin tidak menggunakan istilah ini dalam deskripsi ilmiah.

Pada periode cetak manual (sampai sekitar tahun 1820) buku diproduksi dengan mencetak teks pada kedua sisi selembar kertas penuh kemudian melipat kertas satu atau beberapa kali menjadi satu kelompok atau lipatan lembaran. Tukang jilid akan menjahit lipatan lembaran itu melewati sendi bagian dalam dan melekatkan pada tali di punggung buku untuk membentuk cetakan buku. Sebelum sampul dijilidkan ke buku, cetakan halaman teks terkadang dipangkas sepanjang tiga tepi yang tidak terjilid untuk membuka lipatan kertas dan menghasilkan tepi yang halus untuk buku. Ketika lembaran itu tidak dipangkas, pembaca harus memotong tepi lembaran menggunakan pisau.

Buku yang dibuat dengan mencetak dua halaman teks pada setiap sisi dari selembar kertas, yang kemudian dilipat sekali untuk membentuk dua lembaran atau empat halaman, disebut sebagai folio (dari bahasa Latin, folio atau folium, lembaran). Buku yang dibuat dengan mencetak empat halaman teks pada setiap sisi dari selembar kertas dan melipat kertas dua kali untuk membentuk sebuah lipatan berisi empat lembaran atau delapan halaman disebut quartos (seperempat). Demikian pula, buku yang dibuat dengan mencetak delapan halaman teks pada setiap sisi dari selembar kertas, yang kemudian dilipat tiga kali untuk membentuk lipatan delapan lembaran atau enam belas halaman masing-masing, disebut octavos. Ukuran halaman yang dihasilkan dalam kasus ini tergantung, tentu saja, pada ukuran lembar penuh yang digunakan untuk mencetaknya dan berapa banyak lembaran yang dipangkas sebelum penjilidan, tetapi di mana kertas ukuran yang sama digunakan, folio adalah yang terbesar, diikuti oleh quartos dan kemudian octavos. Proporsi lembaran quartos cenderung lebih persegi dibandingkan folio atau octavos.

Berbagai metode produksi ini disebut sebagai format buku. Istilah-istilah ini sering disingkat menjadi 4to untuk quarto, 8vo untuk octavo, dan sebagainya. Format octavo, dengan delapan lembar per lipatan, memiliki setengah ukuran halaman format kuarto sebelum pemangkasan. Format yang lebih kecil termasuk duodecimo (atau twelvemo), dengan dua belas lembaran per lembar dan halaman sepertiga ukuran format kuarto, dan sextodecimo (atau sixteenmo), dengan enam belas lembaran per lembar, setengah ukuran format octavo dan satu seperempat ukuran kuarto. Sebagian besar buku dicetak dalam format folio, kuarto, octavo atau duodecimo.

Ada banyak variasi bagaimana buku-buku tersebut diproduksi. Misalnya, folio jarang dibuat dengan hanya menjilid satu kelompok dari dua lipatan lembaran; sebagai gantinya beberapa pasang lembaran dicetak akan dimasukkan dalam lembaran lain, untuk menghasilkan satu lipatan lebih besar dari beberapa lembaran yang akan lebih nyaman untuk penjilidan. Misalnya, tiga dua lembar dari lembaran yang dicetak mungkin dimasukkan dalam yang keempat, menghasilkan lipatan delapan lembar atau enam belas halaman masing-masing. Bibliograf masih mengacu pada buku-buku seperti folio (dan tidak octavos) karena lembaran penuh yang asli dilipat sekali untuk menghasilkan dua lembaran, dan membuat lipatan seperti folio dalam 8s. Demikian pula, buku yang cetak sebagai octavo, tetapi dijilid dengan lipatan empat lembaran masing-masing, disebut octavo dalam 4s.

Dalam menentukan format sebuah buku, bibliograf akan mempelajari jumlah lembaran dalam satu lipatan, proporsi dan ukuran mereka dan juga susunan garis rangkaian dan watermark di kertas.

Agar halaman keluar dalam urutan yang benar, tukang cetak harus melayout dengan benar halaman ketik di mesin cetak. Misalnya, untuk mencetak dua lembar di folio yang berisi halaman 1 sampai 4, tukang cetak akan mencetak halaman 1 dan 4 di salah satu sisi lembaran dan, setelah kering, mencetak halaman 2 dan 3 di sisi lain. Jika tukang cetak mencetak folio dalam 8s, seperti dijelaskan di atas, ia harus mencetak halaman 1 dan 16 di salah satu sisi dari satu lembaran dengan halaman 2 dan 15 di sisi lain dari lembaran itu, dan seterusnya. Penataan halaman ketik di mesin cetak disebut imposisi dan ada beberapa metode imposisi halaman untuk berbagai format, beberapa di antaranya melibatkan pemotongan halaman yang dicetak sebelum penjilidan.

Karena teknologi percetakan dan kertas yang dikembangkan, menjadi mungkin untuk memproduksi dan mencetak pada lembar atau gulungan kertas yang jauh lebih besar dan mungkin tidak terlihat (atau bahkan mungkin untuk menentukan) dari pemeriksaan buku modern bagaimana kertas itu dilipat untuk menghasilkan mereka. Misalnya, sebuah novel modern dapat terdiri dari lipatan enam belas lembaran, tetapi mungkin sebenarnya telah dicetak dengan enam puluh empat halaman pada setiap sisi lembaran kertas yang sangat besar. Demikian pula, format percetakan sebenarnya tidak dapat ditentukan untuk buku-buku yang dijilid sempurna, di mana setiap lembaran dalam buku benar-benar dipotong (yaitu, tidak berkumpul dengan lembaran lain seperti dalam lipatan) dan dilem ke dalam punggung buku. Buku modern biasa disebut folio, kuarto dan octavo hanya didasarkan pada ukuran mereka daripada format di mana mereka sebenarnya diproduksi, jika itu bahkan bisa ditentukan. Bibliograf secara ilmiah dapat menjelaskan buku tersebut berdasarkan jumlah lembaran di setiap lipatan (delapan lembaran per lipatan membentuk octavo), bahkan di mana jumlah sebenarnya dari halaman yang dicetak pada lembar asli tidak diketahui atau mungkin menolak penggunaan istilah ini untuk buku modern seluruhnya.

Saat ini, octavo dan kuarto adalah ukuran buku yang paling umum, tetapi banyak buku yang diproduksi dalam ukuran lebih besar dan lebih kecil juga. Istilah lain untuk ukuran buku telah berkembang, sebuah folio gajah yang sampai 23 inci tingginya, folio atlas 25 inci, dan folio gajah ganda 50 inci.

Menurut Guinness World Records, sebagai buku terbesar di dunia adalah buku berjudul This the Prophet Mohamed yang dibuat di Dubai, UEA, ukurannya adalah 5 m × 8 m. Buku terbesar yang diterbitkan massal  adalah sebuah edisi The Little Prince yang dicetak di Brasil pada tahun 2007, ukurannya 2 m × 3,1 m. Buku terkecil adalah Teeny Ted from Turnip Town berukuran 0,07 mm × 0,10 mm.

Selama periode cetak manual, lembar penuh kertas diproduksi dalam berbagai ukuran yang diberi sejumlah nama, seperti pot, demy, foolscap, crown, dll. Ini tidak standar dan ukuran sebenarnya bervariasi tergantung pada negara dan tanggal produksi.

Ukuran dan proporsi sebuah buku akan tergantung pada ukuran lembar asli kertas yang digunakan dalam produksi buku. Misalnya, jika selembar 19 inci dengan 25 inci digunakan untuk mencetak satu quarto, buku yang dihasilkan akan menjadi sekitar 12,5 inci tingginya dan 9,5 inci lebarnya, sebelum pemangkasan. Karena ukuran kertas yang digunakan berbeda selama bertahun-tahun dan sifatnya lokal, ukuran buku dari format yang sama juga akan berbeda. Sebuah octavo khas dicetak di Italia atau Perancis pada abad ke-16 sehingga kira-kira ukuran buku paperback pasar massal modern, tapi octavo abad ke-18 bahasa Inggris tercata lebih besar, lebih seperti novel paperback atau hardcover untuk pasar modern.

Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »

Like untuk dapatkan update artikel terbaru