10 Tips dari Nietzsche untuk Para Penulis

Posted by Cinta Buku on

Pemikir nihilisme dan moralitas yang terkenal, Friedrich Nietzsche dalam serangkaian surat dari Agustus 1882, membabarkan pemikirannya tentang menulis kepada cinta tak berbalasnya, Lou Andreas-Salomé.

1. Kebutuhan utama adalah hidup: sebuah gaya harus hidup.

2. Gaya harus disesuaikan dengan orang tertentu dengannya anda ingin berkomunikasi. (Hukum saling berhubungan.)

3. Pertama, kita harus menentukan secara tepat ‘apa-dan-apa yang saya ingin katakan dan sajikan,’ sebelum anda bisa menulis. Menulis harus menjadi mimikri (cara meniru).

4. Karena penulis tidak memiliki banyak cara seperti pembicara, ia harus secara umum memiliki modelnya untuk jenis presentasi yang sangat ekspresif dari kebutuhan, salinan tertulis akan memunculkan banyak kepucatan.

5. Kekayaan hidup mengungkapkan dirinya melalui kekayaan gerak-gerik. Seseorang harus belajar untuk merasakan segala sesuatu -panjang dan perlambatan kalimat, tanda baca di antara, pilihan kata, jeda, urutan argumen- seperti gerak-gerik.

6. Hati-hati dengan periode! Hanya orang-orang yang juga memiliki napas durasi panjang ketika berbicara berhak atas periode. Bersama kebanyakan orang, periode itu adalah masalah kepura-puraan.

7. Gaya harus membuktikan bahwa seseorang percaya dengan suatu gagasan; tidak hanya bahwa seseorang memikir gagasan itu tetapi juga merasakannya.

8. Semakin abstrak kebenaran yang seseorang ingin ajarkan, semakin dahulu seseorang harus mengajak perasaan.

9. Strategi pada bagian dari penulis prosa yang baik terdiri dari pemilihan caranya untuk melangkah mendekati puisi tetapi tidak pernah melangkah ke dalam puisi.

10. Tidak sopan atau cerdas menghilangkan keberatan paling jelas pembaca seseorang. Sangat sopan dan cerdas membiarkan pembaca seseorang saja untuk mengucapkan intisari utama dari kebijaksanaan kita.

Lou Andreas-Salomé adalah seorang penulis dan psikoanalis yang dianggap Nietzsche sebagai seorang siswa berbakat. Nietzsche, diduga, meminta Salomé untuk menikah dengannya setelah mengenal satu sama lain selama dua bulan. Salomé tidak akan menjadi satu-satunya wanita yang menolak Nietzsche, dilaporkan bahwa kumis Nietzsche menakutkan bagi wanita, dan kasus sifilis yang ia terkena di kampus tidak persis menambah kasusnya.

Daftar tips ini berasal dari buku “Nietzsche,” yang ditulis oleh Salomé lama setelah persahabatan mereka berakhir. Karya ini memberikan retrospektif dari kehidupan dan karir filosofis Nietzsche.

Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »

Like untuk dapatkan update artikel terbaru